Rabu, 09 Maret 2011


Etymology of name

The name hamster derives from the German Hamster, which itself comes from earlier Old High German hamustro. Possibly related to Old Russian choměstrǔ, which is either a blend of the root of Russian khomiak "hamster" and a Baltic word (cf. Lithuanian staras "hamster")[5] or of Persian origin (cf. Av hamaēstar "oppressor")[6]

[edit] Characteristics

Hamsters are stout-bodied, with tails shorter than body length, and have small furry ears, short stocky legs, and wide feet. Their thick, silky fur, which can be long or short, can be black, gray, honey, white, brown, yellow, or red depending on the species, or a mix of any of those colors.
Two species of hamsters belonging to the genus Phodopus (Phodopus campbelli, Campbell's Dwarf Hamster, and Phodopus sungorus, the Djungarian Hamster) and also two of the species of the genus Cricetulus, (Cricetulus barabensis, the Chinese Striped Hamster, and Cricetulus griseus, the Chinese Dwarf Hamster) have a dark stripe down the head to tail. The species of genus Phodopus are the smallest, with bodies 5.5 to 10.5 centimetres (2.2 to 4.1 in) long; the largest is the European Hamster (Cricetus cricetus), measuring up to 34 centimetres (13.4 in) long, not including a short tail of up to 6 centimetres (2.4 in). The Angora hamster, also known as the long-haired or Teddy Bear hamster, which is a type of the Golden Hamster is the second-largest hamster breed, measuring up to 18 centimetres (7.1 in) long.[3]
Hamsters have poor eyesight; they are nearsighted[citation needed] and colorblind. However, they have an acute sense of smell and can hear extremely well. Hamsters can use their sense of smell to detect gender, locate food, and detect pheremones. They are also particularly sensitive to high-pitched noises and can hear and communicate in the ultrasonic range.[4]
The tail is sometimes difficult to see; usually it is not very long (about 1/6th the length of their body) with exception of the Chinese dwarf hamster whose tail is the same length as the body. On a long haired hamster it is barely visible. Hamsters are very flexible, and their bones are somewhat fragile. They are extremely susceptible to rapid temperature changes and drafts, as well as extreme heat or cold. Hamsters are hindgut fermenters and must eat their own feces in order to digest their food a second time. This practice is called coprophagy and is necessary for the hamster to obtain the proper nutrients from its food.[1]
Hamsters are omnivorous. They eat most things, and although they should regularly be given a diet of normal hamster food, it is enjoyable for both the owner and the hamster to experiment with other things, such as vegetables, fruits (though these should be removed once they go rotten or bad) seeds and nuts.
One characteristic of rodents that is highly visible in hamsters is their sharp incisors. They have two pairs in the front of their mouths and these incisors never stop growing and thus must be regularly worn down. Hamsters carry food in their spacious cheek pouches to their underground storage chambers. When full, their cheeks can make their heads double (or even triple) in size.[1] Hamsters in the Middle East have been known to hunt in packs to find insects for food.[7]

[edit] Behavior

Golden hamster grooming
Golden Hamsters (Mesocricetus auratus) are generally solitary and may fight to the death if put together. Some dwarf hamster species may get along with others of the same species. Siberian hamsters form close, monogamous bonds with their mates. If separated, they may become very depressed. This happens especially in males. Males will become inactive, eat more, and even show some behavioural changes similar to some types of depression in humans. This can even cause obesity in the hamster.
Hamsters are primarily considered crepuscular because they live underground during most of the day, only leaving their burrows about an hour before sundown and then returning when it gets dark. At one point they were considered nocturnal because they are active all night. Some species have been observed to be more nocturnal than others.[4] All hamsters are excellent diggers, constructing burrows with one or more entrances and with galleries that are connected to chambers for nesting, food storage, and other activities.[1] They will also appropriate tunnels made by other mammals; the Djungarian Hamster (Phodopus sungorus), for instance, uses paths and burrows of the pika. Although hamsters do not hibernate per se, they do “close down” a number of systems, such as breathing and heartbeat rate, for short periods of time. These periods of torpor can last up to seven to ten days. Hamsters are known to stockpile large amounts of food where they sleep, making it possible to leave pet hamsters alone for a few days without food.[3]

[edit] Reproduction

A mother Golden Hamster with pups under one week old.
Hamsters become fertile at different ages depending on their species, but this can be from one month to three months of age. The female’s reproductive life only lasts about 18 months, but male hamsters remain fertile much longer. Females are in heat approximately every four days, indicated by a reddening of genital areas.[3]
Hamsters are seasonal breeders. Breeding season is from April to October in the northern hemisphere, with two to five litters of 1 to 13 young being born after a gestation period of 16 to 23 days.[7] Gestation lasts 16 to 18 days for Golden Hamsters, 18 to 21 days for the Russian hamsters, 21 to 23 days for Chinese hamsters and 23 to 30 for Roborovski Hamsters. The average litter for Golden Hamsters is about 7, but can be as great as 24, which is the maximum number of pups that can be contained in the uterus. Campbell's Dwarf Hamsters tend to have 4 to 8 in a litter but can have up to 14. Djungarian Hamsters tend to have slightly smaller litters, as do Chinese and Roborovski hamsters.
Chinese hamster females are known for being aggressive toward the male if kept together for too long. In some cases, male Chinese hamsters can die after being attacked by the female. If breeding Chinese hamsters, it is recommended to separate the pair after mating or the hamsters will attack each other.
Golden hamster females are also very aggressive toward male hamsters and must be separated immediately after breeding in order to prevent an attack. Female hamsters are also particularly sensitive to disturbances while giving birth and may even eat her own young if she thinks they are in danger, although sometimes she is just carrying the pups in her cheek pouches.[4]
Hamsters are born hairless and blind in a nest that the mother will have prepared in advance.[3] After one week they begin to explore outside the nest. They are completely weaned after three weeks, or four for Roborovski Hamsters. Most breeders will sell the hamsters to shops when the hamsters are anywhere from three to nine weeks old.

[edit] Mating and longevity

Golden Hamsters typically live no more than two to three years in captivity, less than that in the wild. Russian Hamsters (Campbell's and Djungarian) live approximately 1.5 to 2 years in captivity, and Chinese Hamsters 2.5 to 3 years. The smaller Roborovski Hamster often lives to 2–3 years in captivity.[1] Both Golden and Russian hamsters mature quickly and can begin reproducing at a young age (4–5 weeks), whereas Chinese hamsters will usually begin reproducing at 2–3 months of age, and Roborovskis at 3–4 months of age.

Left to their own devices, hamsters will produce several litters a year with several pups in each litter. When seen from above, a sexually mature female hamster has a trim tail line; a male's tail line bulges on both sides. This might not be very visible in all species. Male hamsters typically have very large testes in relation to their body size. Before sexual maturity occurs at about 4–6 weeks, it is more difficult to determine a young hamster's sex. When examined, female hamsters have their anal and genital openings close together, whereas males have these two holes farther apart (the penis is usually withdrawn into the coat and thus appears as a hole or pink pimple).[3]

It should also be noted that if a captive hamster is left for extended periods (3–4 weeks and more) with her litter, there is a high possibility that she will cannibalize the litter. It is therefore imperative that the litter be split up by the time the young can collect their own food and water.

[edit] Hamsters as pets

A Sable short-haired Golden Hamster
The best-known species of hamster is the Golden or Syrian Hamster (Mesocricetus auratus), which is the type of hamster most commonly kept as a pet. It is also sometimes called a "fancy" hamster. Pet stores also have taken to calling them "honey bears", "panda bears", "black bears", "European black bears", "polar bears", "teddy bears", and "Dalmatian", depending on their coloration. There are also several variations, including long-haired varieties that grow hair several centimeters long and often require special care. British zoologist Leonard Goodwin claimed that most hamsters kept in the United Kingdom were descended from the colony he introduced for medical research purposes during the Second World War.[8]
Other hamsters that are kept as pets are the four species of "dwarf hamster". Campbell's Dwarf Hamster (Phodopus campbelli) is the most common of the four—they are also sometimes called "Russian Dwarfs"; however, many hamsters are from Russia, and so this ambiguous name does not distinguish them from other species appropriately. The coat of the Djungarian or Winter-white Russian Dwarf Hamster (Phodopus sungorus) turns almost white during winter (when the hours of daylight decrease).[3] The Roborovski Hamster (Phodopus roborovskii) is extremely small and fast, making it difficult to keep as a pet.[1] The Chinese Hamster (Cricetulus griseus), although not technically a true "dwarf hamster", is the only hamster with a prehensile tail (about 4 cm long)—most hamsters have very short, non-prehensile tails.
Many breeders also show their hamsters and so breed towards producing a good healthy show hamster with a view to keeping one or two themselves so quality and temperament are of vital importance when planning the breeding. Although breeders of show hamsters specialise in breeding show hamsters, there are also owners who have bred their pet hamsters. These may be the result of a planned or unplanned pregnancy but the hamsters have usually been cared for well and handled regularly, so make very suitable pets. Buying a hamster directly from a breeder means that there is the opportunity to see the parents and know the dates of birth.[citation needed]

[edit] Classification

Kamis, 03 Maret 2011

terumbu karang

Terumbu karang adalah sekumpulan hewan karang yang bersimbiosis dengan sejenis tumbuhan alga yang disebut zooxanhellae.[1] Terumbu karang termasuk dalam jenis filum Cnidaria kelas Anthozoa yang memiliki tentakel.[1] Kelas Anthozoa tersebut terdiri dari dua Subkelas yaitu Hexacorallia (atau Zoantharia) dan Octocorallia, yang keduanya dibedakan secara asal-usul, Morfologi dan Fisiologi.[2]

Koloni karang dibentuk oleh ribuan hewan kecil yang disebut Polip.[3] Dalam bentuk sederhananya, karang terdiri dari satu polip saja yang mempunyai bentuk tubuh seperti tabung dengan mulut yang terletak di bagian atas dan dikelilingi oleh Tentakel.[3] Namun pada kebanyakan Spesies, satu individu polip karang akan berkembang menjadi banyak individu yang disebut koloni.[4] Hewan ini memiliki bentuk unik dan warna beraneka rupa serta dapat menghasilkan CaCO3.[1] Terumbu karang merupakan habitat bagi berbagai spesies tumbuhan laut, hewan laut, dan mikroorganisme laut lainnya yang belum diketahui.[1]
Terumbu karang secara umum dapat dinisbatkan kepada struktur fisik beserta ekosistem yang menyertainya yang secara aktif membentuk sedimentasi kalsium karbonat akibat aktivitas biologi (biogenik) yang berlangsung di bawah permukaan laut.[1] Bagi ahli geologi, terumbu karang merupakan struktur batuan sedimen dari kapur (kalsium karbonat) di dalam laut, atau disebut singkat dengan terumbu.[1] Bagi ahli biologi terumbu karang merupakan suatu ekosistem yang dibentuk dan didominasi oleh komunitas koral.[1]
Dalam peristilahan 'terumbu karang', "karang" yang dimaksud adalah koral, sekelompok hewan dari ordo Scleractinia yang menghasilkan kapur sebagai pembentuk utama terumbu.[5] Terumbu adalah batuan sedimen kapur di laut, yang juga meliputi karang hidup dan karang mati yang menempel pada batuan kapur tersebut.[5] Sedimentasi kapur di terumbu dapat berasal dari karang maupun dari alga.[5] Secara fisik terumbu karang adalah terumbu yang terbentuk dari kapur yang dihasilkan oleh karang.[5] Di Indonesia semua terumbu berasal dari kapur yang sebagian besar dihasilkan koral.[5] Kerangka karang mengalami erosi dan terakumulasi menempel di dasar terumbu.[5]

Rabu, 02 Maret 2011

Pantai Terindah di Pulau Bali

  Pantai Terindah di Pulau Bali

Bali merupakan pariwisata yang diakui oleh Seluruh Dunia akan keindahan alam dan kekayaan budayanya yang sangat kental, pantai di Balipun merupakan salah satu dari 10 pantai terbaik di Dunia, dimana dan apa sajakah pantai terindah dibali ini?

Padang Bai

Pantai Padang Bai terletak di pelabuhan penyebrangan Bali – Lombok yaitu Padang Bai, pantainya cukup terjaga kebersihan dan keindahannya. Bagi pemancing dan para penyelam (diver) sangat suka dipantai ini. Karena biarpun bersebelahan dengan pelabuhan tetapi biota lautnya masih sangat terjaga dengan baik. Namun hati hati kalau mau menyelam disini, terkadang arusnya sangat kencang.

Pantai Legian dan Seminyak

Memang pantai yang terletak di utara pantai kuta mempunyai suasana yang sama dengan pantai Kuta, tetapi pantai di Legian dan Seminyak yang membedakan dengan pantai Kuta adalah kebersihan dan suasana yang tidak begitu ramai. Pantai legian dan seminyak ini merupakan tempat favorite memotret sunset saya, karena suasana sunset setiap harinya tidak pernah sama dan sangat unik.

Pantai Dreamland.

Pantai ini sangat disukai turis turis mancanegara, pasir putihnya membentang sangat luas. Dan karang karang besar memperindah pantai ini, salah satu pantai pasir putih di bali yang sangat indah dan eksotik. Hanya sayang akses ke tempat ini agak susah karena harus memasuki komplek perumahan mewah dan jalan yang sangat curam kebawah, agar berhati hati dikala musim hujan.

Pantai Sanur

Daerah sanur dan sekitarnya salah satu daerah wisata yang pertama berkembang di Bali, kita dapat merasakan suasana desa dengan kedamaian dibandingkan di daerah pantai yang lain. Semenjak direnovasi besar besaran Pantai sanur saat ini berubah menjadi pantai yang sangat cantik dan bersahabat. Banyaknya aktivitas dan resort2 yang berada didaerah sanur tersebut membuat Pantai Sanur salah satu pantai alternative yang layak dikunjungi.

Pantai Amed dan Tulamben

Pantai Amed dan Tulamben adalah pantai yang bersebelahan, hampir mirip karakter kedua pantai ini. Tetapi pantai amed masih sangat perawan dan tidak banyak turis domestic yang dating kesini. Pantai Tulamben sangat disenangi oleh para Diver yang ingin menyelam disini. Karena disini terdapat kapal perang US yang karam dan tidak terlalu dalam. Sehingga pantai ini adalah salah satu pantai yang eksotik dibali,

Pantai Lovina

Pantai yang terkenal yang terletak di utara pulau Bali, karakter pasir disini sedikit berbeda dipantai pantai bali lainnnya karena pasir hitamnya. Selain itu yang sangat terkenal di Pantai Lovina ini adalah setiap pagi kita bisa menyaksikan segerombolan Ikan Lumba – lumba yang bermain di pantai ini, untuk melihat lumba lumba ini kita bisa menyewa perahu nelayan yang bisa dipesan dihotel atau langsung ke nelayannya. Jangan lupa membawa lensa tele dan wide, karena bisa saja tiba tiba lumba lumba tersebut muncul disamping anda.

Pantai Candi Dasa

Disebelah timur Pulau Bali dan 2 perjalanan dari Denpasar anda akan menemui daerah wisata yang cukup dikenal yaitu candi Dasa, dan keindahan pantainya yang sangat memukau. Banyak kegiatan yang bisa dilakukan di pantai ini, salah satunya adalah snorkeling dan diving bisa anda lakukan disini.


Bulan adalah satu-satunya satelit alami Bumi, dan merupakan satelit alami terbesar ke-5 di Tata Surya. Bulan tidak mempunyai sumber cahaya sendiri dan cahaya Bulan sebenarnya berasal dari pantulan cahaya Matahari.
Jarak rata-rata Bumi-Bulan dari pusat ke pusat adalah 384.403 km, sekitar 30 kali diameter Bumi. Diameter Bulan adalah 3.474 km,[1] sedikit lebih kecil dari seperempat diameter Bumi. Ini berarti volume Bulan hanya sekitar 2 persen volume Bumi dan tarikan gravitasi di permukaannya sekitar 17 persen daripada tarikan gravitasi Bumi. Bulan beredar mengelilingi Bumi sekali setiap 27,3 hari (periode orbit), dan variasi periodik dalam sistem Bumi-Bulan-Matahari bertanggungjawab atas terjadinya fase-fase Bulan yang berulang setiap 29,5 hari (periode sinodik).
Massa jenis Bulan (3,4 g/cm³) adalah lebih ringan dibanding massa jenis Bumi (5,5 g/cm³), sedangkan massa Bulan hanya 0,012 massa Bumi.
Bulan yang ditarik oleh gaya gravitasi Bumi tidak jatuh ke Bumi disebabkan oleh gaya sentrifugal yang timbul dari orbit Bulan mengelilingi bumi. Besarnya gaya sentrifugal Bulan adalah sedikit lebih besar dari gaya tarik menarik antara gravitasi Bumi dan Bulan. Hal ini menyebabkan Bulan semakin menjauh dari bumi dengan kecepatan sekitar 3,8cm/tahun.
Bulan berada dalam orbit sinkron dengan Bumi, hal ini menyebabkan hanya satu sisi permukaan Bulan saja yang dapat diamati dari Bumi. Orbit sinkron menyebabkan kala rotasi sama dengan kala revolusinya.
Di bulan tidak terdapat udara ataupun air. Banyak kawah yang terhasil di permukaan bulan disebabkan oleh hantaman komet atau asteroid. Ketiadaan udara dan air di bulan menyebabkan tidak adanya pengikisan yang menyebabkan banyak kawah di bulan yang berusia jutaan tahun dan masih utuh. Di antara kawah terbesar adalah Clavius dengan diameter 230 kilometer dan sedalam 3,6 kilometer. Ketidakadaan udara juga menyebabkan tidak ada bunyi dapat terdengar di Bulan.
Bulan adalah satu-satunya benda langit yang pernah didatangi dan didarati manusia. Obyek buatan pertama yang melintas dekat Bulan adalah wahana antariksa milik Uni Sovyet, Luna 1, obyek buatan pertama yang membentur permukaan Bulan adalah Luna 2, dan foto pertama sisi jauh bulan yang tak pernah terlihat dari Bumi, diambil oleh Luna 3, kesemua misi dilakukan pada 1959. Wahana antariksa pertama yang berhasil melakukan pendaratan adalah Luna 9, dan yang berhasil mengorbit Bulan adalah Luna 10, keduanya dilakukan pada tahun 1966.[1] Program Apollo milik Amerika Serikat adalah satu-satunya misi berawak hingga kini, yang melakukan enam pendaratan berawak antara 1969 dan 1972.


Sejarah panjang seni teater dipercayai keberadaannya sejak manusia
mulai melakukan interaksi satu sama lain. Interaksi itu juga
berlangsung bersamaan dengan tafsiran-tafsiran terhadap alam
semesta. Dengan demikian, pemaknaan-pemaknaan teater tidak jauh
berada dalam hubungan interaksi dan tafsiran-tafsiran antara manusia
dan alam semesta. Selain itu, sejarah seni teater pun diyakini berasal
dari usaha-usaha perburuan manusia primitif dalam mempertahankan
kehidupan mereka. Pada perburuan ini, mereka menirukan perilaku
binatang buruannya. Setelah selesai melakukan perburuan, mereka
mengadakan ritual atau upacara-upacara sebagai bentuk “rasa syukur”
mereka, dan “penghormatan” terhadap Sang Pencipta semesta. 
juga yang menyebutkan sejarah teater dimulai dari Mesir pada 4000
SM dengan upacara pemujaan dewa Dionisus. Tata cara upacara ini
kemudian dibakukan serta difestivalkan pada suatu tempat untuk
dipertunjukkan serta dihadiri oleh manusia yang lain.
The Theatre berasal dari kata Yunani Kuno, Theatron yang
berarti seeing place atau tempat menyaksikan atau tempat dimana
aktor mementaskan lakon dan orang-orang menontonnya. Sedangkan
istilah teater atau dalam bahasa Inggrisnya theatre mengacu kepada
aktivitas melakukan kegiatan dalam seni pertunjukan, kelompok yang
melakukan kegiatan itu dan seni pertunjukan itu sendiri. Namun
demikian, teater selalu dikaitkan dengan kata drama yang berasal dari
kata Yunani Kuno, Draomai yang berarti bertindak atau berbuat dan
Drame yang berasal dari kata Perancis yang diambil oleh Diderot dan
Beaumarchaid untuk menjelaskan lakon-lakon mereka tentang
kehidupan kelas menengah atau dalam istilah yang lebih ketat berarti
lakon serius yang menggarap satu masalah yang punya arti penting
tapi tidak bertujuan mengagungkan tragika. Kata drama juga dianggap
telah ada sejak era Mesir Kuno (4000-1580 SM), sebelum era Yunani
Kuno (800-277 SM). Hubungan kata teater dan drama bersandingan
sedemikian erat seiring dengan perlakuan terhadap teater yang
mempergunakan drama ’lebih identik sebagai teks atau naskah atau
lakon atau karya sastra.
Terlepas dari sejarah dan asal kata yang melatarbelakanginya,
seni teater merupakan suatu karya seni yang rumit dan kompleks,
sehingga sering disebut dengan collective art atau synthetic art artinya
teater merupakan sintesa dari berbagai disiplin seni yang melibatkan
berbagai macam keahlian dan keterampilan. Seni teater
menggabungkan unsur-unsur audio, visual, dan kinestetik (gerak) yang
meliputi bunyi, suara, musik, gerak serta seni rupa. Seni teater
merupakan suatu kesatuan seni yang diciptakan oleh penulis lakon,
sutradara, pemain (pemeran), penata artistik, pekerja teknik, dan
diproduksi oleh sekelompok orang produksi. Sebagai seni kolektif, seni
teater dilakukan bersama-sama yang mengharuskan semuanya
sejalan dan seirama serta perlu harmonisasi dari keseluruhan tim.
Pertunjukan ini merupakan proses seseorang atau sekelompok
manusia dalam rangka mencapai tujuan artistik secara bersama.
Dalam proses produksi artistik ini, ada sekelompok orang yang
mengkoordinasikan kegiatan (tim produksi). Kelompok ini yang
menggerakkan dan menyediakan fasilitas, teknik penggarapan, latihanlatihan,
dan alat-alat guna pencapaian ekspresi bersama. Hasil dari
proses ini dapat dinikmati oleh penyelenggara dan penonton. Bagi
penyelenggara, hasil dari proses tersebut merupakan suatu kepuasan
tersendiri, sebagai ekspresi estetis, pengembangan profesi dan
penyaluran kreativitas, sedangkan bagi penonton, diharapkan dapat
diperoleh pengalaman batin atau perasaan atau juga bisa sebagai
media pembelajaran.
Melihat permasalahan di dalam teater yang begitu kompleks,
maka penulis mencoba membuat sebuah paparan pengetahuan teater
dari berbagai unsur. Paparan ini dimulai dari Bab I Pengetahuan
Teater yang berisi tentang definisi teater baik secara keseluruhan
maupun secara detail, sejarah singkat perkembangan teater baik
sejarah singkat teater Eropa maupun sejarah singkat teater Indonesia,
dan unsur-unsur pembentuk teater. Bab ini sangat penting karena
untuk mendasari pemikiran dan pengetahuan tentang seni teater.
Bab II Lakon yang berisi tentang tipe-tipe lakon, tema, plot,
struktur dramatik lakon, setting, dan penokohan. Dalam bab ini
pembahasan lebih banyak pada analisis elemen lakon sebagai
persiapan produksi seni teater. Sesederhana apa pun sebuah naskah
lakon, diperlukan sebagai pedoman pengembangan laku di atas
pentas. Pemilihan lakon yang akan disajikan dalam pementasan
merupakan tugas yang sangat penting. Tidak sembarang lakon akan
sesuai dan baik jika dipentaskan. Sulitnya tugas ini disebabkan oleh
karena setiap kelompok teater memiliki ciri khas masing-masing.
Sebuah lakon yang dipentaskan dengan baik oleh satu kelompok
teater, belum tentu akan menjadi baik pula jika dipentaskan oleh
kelompok lainnya.
Bab III Penyutradaraan yang berisi tentang penentuan lakon
yang akan dipentaskan, analisis lakon secara menyeluruh hingga
sampai tahap konsep pementasan, menentukan bentuk pementasan,
memilih pemain, membuat rancangan blocking, serta latihan-latihan
hingga gladi bersih. Kerja penyutradaan dalam sebuah pementasan
merupakan kerja perancangan. Seorang sutradara harus bisa memberi
motivasi dan semangat kebersamaan dalam kelompok untuk
menyatukan visi dan misi pementasan antar mereka yang terlibat.
Kerja penyutradaraan merupakan kegiatan perancangan panggung
dapat berupa penciptaan estetika panggung maupun ekspresi
Bab IV Pemeranan yang berisi tentang persiapan seorang
pemeran dalam sebuah pementasan seni teater. Persiapan tersebut
meliputi persiapan olah tubuh, olah suara, penghayatan karakter serta
teknik-teknik pemeranan. Persiapan seorang pemeran dianggap
penting karena pemeran adalah seorang seniman yang
mengekspresikan dirinya sesuai dengan tuntutan baru dan harus
memiliki kemampuan untuk menjadi ’orang baru’. Pemeran
didefinisikan pula sebagai tulang punggung pementasan, karena
dengan pemeran yang baik, tepat, dan berpengalaman akan
menghasilkan pementasan yang bermutu. Pementasan bermutu
adalah pementasan yang secara ideal mampu menterjemahkan isi
naskah. Walaupun di lain pihak masih ada sutradara yang akan melatih
dan mengarahkan pemeran sebelum pentas, tetapi setelah di atas
panggung tanggungjawab itu sepenuhnya milik pemeran.
Bab V Tata Artistik yang berisi tentang teori dan praktek tata
artistik yang meliputi; tata rias, tata busana, tata cahaya, tata
panggung, dan tata suara. Sebagai komponen pendukung pokok,
keberadaan tata artistik dalam pementasan teater sangatlah vital.
Tanpa pengetahuan dasar artistik seorang sutradara atau pemain
teater tidak akan mampu menampilkan kemampuannya dengan baik.
Persesuaian dengan tata artistik yang menghasilkan wujud nyata
keindahan tampilan di atas pentas adalah pilihan wajib bagi para
pelaku seni teater.
Bahasan yang penulis pilih dalam setiap bab merupakan
pengetahuan dan praktek mendasar proses penciptaan seni teater.
Artinya, sebuah pertunjukan teater yang berlangsung di atas panggung
membutuhkan proses garap yang lama mulai dari (penentuan) lakon,
penyutradaraan, pemeranan, dan proses penataan artistik. Dalam
setiap tahapan proses ini melibatkan banyak orang (pendukung) dari
berbagai bidang sehingga dengan memahami tugas dan tanggung
jawab masing-masing maka kerja penciptaan teater akan padu.
Kualitas kerja setiap bidang akan menjadi harmonis jika masingmasing
dapat bekerja secara bersama dan bekerja bersama akan
berhasil dengan baik jika semua elemen memahami tugas dan
tanggung jawabnya. Itulah inti dari proes penciptaan seni teater, “kerja


1. Si Merah dari Antartika
Jika mendengar kata air terjun pasti kita akan membayangkan suatu tempat yang sejuk, banyak cipratan air yang indah. Tapi bagaimana kalau mendengar kata air terjun darah? Pasti ngeri sekali. Air terjun darah benar-benar ada di Antartika, daratan yang dilapisi oleh es. Air terjun tersebut mengalirkan air yang berwarna merah secara terus-menerus.
Saat pertama kali ditemukan oleh seorang ahli geologi pada tahun 1911, warna merah yang mengalir secara perlahan-lahan tersebut diperkirakan berasal dari ganggang merah. Agapan lain menyebutkan warna merah berasal dari gletser yang terkurung di bawah aliran air selama jutaan tahun dan mengandung mikroba-mikroba kuno yang terisolasi di bawah lapisan es yang sangat tebal, karena tidak ada cahaya, panas dan oksigen sehingga mengalami salinitas yang tinggi dan mengandung zat besi, dari zat besi itulah warna merah dihasilkan. Dengan adanya celah gletser, air keluar membentuk air terjun tanpa mencemari ekosistem di
2. Kerajaan yang Hilang
Dua buah catatan dialog Plato (427-347 SM) yakni buku Critias dan Timaeus menguraikan kisah tentang sebuah kerajaan yang dikelilingi oleh tembok emas dan dipagari oleh dinding perak. Atlantis, begitu disebutnya, memiliki peradaban yang memukau. Di sana sudah terdapat pelabuhan dan kapal dengan perlengkapan yang sempurna, juga ada benda yang bisa membawa orang-orang terbang. Suatu saat ketikaAtlantis baru akan melancarkan perang dengan Athena, tiba-tiba terjadi gempa dan banjir, tidak sampai sehari semalam Atlantis tenggelam tanpa bekas di dasar laut. Kerajaan besar yang memiliki peradaban tinggi itu pun lenyap dalam semalam.
Penyelidikan arkeolog menurut versi Plato, waku tenggelamnya Atlantis kurang lebih 11.150 tahun silam. Plato mengatakan bahwa kerajaan Atlantis diceritakan turun-temurun, bukan rekaan sendiri. Sejak ribuan tahun silam orang-orang menaruh minat yang sangat besar terhadap hal ini. Sejak tahun 1960-an sampai abad ke-20, laut bermuda yang terletak di bagian barat Samudera Atlantik berturut-turut diketemukan keajaiban yang menggemparkan dunia. Pada tahun 1968, beberapa penyelam melihat sebuah jalan besar yang dibangun menggunakan batu persegi panjang yang disusun sangat rapi. Tahun 1979, ilmuan Amerika dan Perancis menemukan piramida di dasar lautbermuda. Diperkirakan bangunan-bangunan bawah laut tersebut adalah sisa-sisa kerajaan Atlantis yang telah tenggelam.
3. Garis-garis Misterius
Garis Nazca (Nazca Lines) adalah garis-garis yang membentuk suatu bentuk gambar yang terletak di daerah gurun. Garis-garis Nazca akan terlihat jelas gambarnya jika dilihat dari langit karena garis-garis ini sangat besar. Nazca Lines diperkirakan dibuat antara 700 SM sampai 200 SM. Ratusan garis gurun Nazca membentu aneka gambar seperti monyet, ikan, laba-laba, burung dan kadal.
Pertanyaannya adalah bagaimana cara pembuatannya? Bisakah di peradaban kuno membuat sketsa yang sangat besar tanpa bantuan dari udara?. Menurut teori Joe Nickell, garis tersebut dapat dibuat dengan cara menyingkirkan kerikil-kerikil disekitar gurun. Dengan perhitungan yang akurat, saat kerikil dipindahkan, lapisan tanah yang berwarna kontras akan memberi kesan garis yang membentuk gambar. Pada tahun 1985, Johan Reihard menyatakan bahwa Nazca Lines dibuat untuk keperluan ritual keagamaan yang berhubungan dengan penyembahan dewa. 4. Lubang Api
Asal mula lubang api di Uzbekistanberawal sekitar 35 tahun lalu ketika seorang ahli geologis menggali tempat tersebut untuk mencari gas alam. Mereka menemukan satu jurang besar di bawah tanah. Peralatan penggalian pun ikut masuk ke dalam jurang yang ternyata dipenuhi gas beracun. Untuk mencegah penyebaran gas beracun, mereka menyalakan api. Akhirnya lubang dipenuhi api dan anehnya sampai sekarang api tersebut masih sangat terlihat terutama saat matahari tenggelam.

5. Benda terbang tak teridentifikasi
UFO adalah akronim dari Unidentified Flying Object atau dengan kata lain benda terbang yang tidak bisa di identifikasikan oleh pengamat. Benda terbang itu kebanyakan berbentuk menyerupai piring dan memiliki kecepatan terbang yang tinggi, bisa menempuh ratusan kilometer per jam. Penampakan UFO sudah menjadi topik paling hangat dibicarakan diseluruh dunia. Pada tahun 1951 di Texas, para profesor beserta mahasiswa melihat formasi cahaya aneh sedang melintas. 
Begitu seterusnya muncul kisah penampakan UFO di seluruh dunia termasuk Indonesia. 10 februari 1953, penduduk kota Magelang melihat empat buah benda kecil mengkilap yang bergerak perlahan-lahan hingga menghilang di balik awan. Pada tahun 1973, wisatawan Jepang, Ryo Terumoto yang sedang berkunjung ke gunung Agung Bali tidak sengaja memotret benda berbentuk cakram tersebut. Penampakan pun terjadi di kediaman salah satu maestro seni Indonesia, Guruh Soekaro Putra. Pada tanggal 23 Mei 1981, penjaga rumah
melihat makhluk setinggi 1,2 meter yang kemudian menghilang bersamaan dengan munculnya benda bercahaya. Paginya dau disekitar penampakan UFO menjadi berwarna coklat seperti tersengat hawa papas.
6. Motif unik misterius
Crop Circle adalah suatu bentuk lingkaran dan bentuk-bentuk lain seperti geometri denga ukuran besar/ luas di ladang pertanian khususnya gandum. Ada juga yang berbentuk menyerupai kalajengking, bunga matahari, lebah, dll. Di Inggris, Canada, Amerika, Australia dan Jepang banyak ditemukan fenomena Crop Circle. Biasanya fenomena ini muncul di musim panas saat ladang pertanian ditumbuhi dengan tanaman. Bentuk geometri itu kadang berupa lingkaran-lingkaran atau bisa juga berbentuk rangkaian gambar yang unik, menunjukkan bahwa pembuatnya adalah makhluk yang cerdas. Banyak yang mengaitkan Corp Circle dengan kemunculan UFO. Sebuah Video yang berhasil merekam proses terjadinyaCrop Circle menunjukkan bahwa Corp Circle terbentuk hanya dalam waktu 20 detik saja, padahal besarnya mencapai puluhan meter.
7. Lubang Biru
Great Blue Hole atau lubang biru terletak di timur daratan Belize (Amerika). Karena terletak di dekat daratan, maka air di pesisir terbuang kedalam Great Blue Hole. Bentuknya bulat dan berdiameter lebih dari 305 meter, sedangkan kedalamannya mencapai 146 meter. Lubang Biru ini merupakan hasil runtuhan berulang-ulang dari suatu sistem gua batu kapur yang terbentuk pada saat permukaan laut yang lebih rendah ketika terjadinya zaman es berjuta tahun lalu.
Pada tahun 1971, Jasquer Yves ( Penyelam terbaik dari 4 situs penyelam di Bumi) menyelam kedalam lubang untuk mengukur kedalamannya dan memeriksa stalakmit dari dinding yang menggantung. Keindahan dari lubang biru yaitu kedalamannya menciptakan warna nila yang menyebabkan struktur yang diberi nama lubang biru. Selain itu juga terdapat banyak ikan seperti Angel Fish, Butter Flyfish, ikan hamnlpis dan ikan kerapu kecil yang menyapu permukaan air ketika tenang sehingga menyebabkan berkilauan ketika diterangi matahari membuat keindahan yang luar biasa.

8Petir Abadi
Sebuah fenomena alam yang unik yakni petir abadi, terjadi di Catatumbo di danau Maracarbo. Fenomena ini berupa awan petir yang membentuk sebuah garis kilat sepanjang 5 kilometer setiap 140-160 malam dalam setahun, 10 jam tiap malam dan lebih dari 280 kali dalam 1 jam. Ini hampir bisa disebut badai permanen. Menurut penelitian, petir ini terjadi karena tumbukan angin yang berasal dari pegunungan Andes.  Petir ini juga dijadikan sebagai navigasi oleh para pelaut.


Matahari Musim Dingin Queensland Utara

Matahari Musim Dingin Queensland Utara

Buat teman Anda iri pada musim dingin ini dengan berlibur ke Queensland Utara, dengan cuacanya yang sejuk, pohon-pohon palem dan laut yang bisa direnangi. 

Bermain salju di lereng Victoria

Bermain salju di lereng Victoria

Tidak bisa membayangkan pegunungan berpuncak salju di Australia? Selama musim dingin di Victoria, Anda akan menemukan ratusan lereng ski di sepuluh lokasi pegunungan terbaik. 

Bunga-bunga liar di wilayah barat

Bunga-bunga liar di wilayah barat

Lupakan hari-hari yang membosankan dan bentang alam yang muram. Mulai bulan Juni hingga September, lebih dari 12.000 spesies bunga liar akan menampakkan bunganya di seluruh penjuru negara bagian ini. 

Petualangan Gurun Australia Selatan

Petualangan Gurun Australia Selatan

Musim dingin ini, tantang diri Anda dengan berkendara mobil gardan ganda ke Gurun Simpson yang luas tak berujung yang sebagiannya berada di Australia Selatan. 

Rahasia musim dingin di Tasmania

Rahasia musim dingin di Tasmania

Rayakan titik balik matahari di Hobart atau bermain ski di Taman Nasional Ben Lomond. Lintasi dataran tinggi berselimut salju di Gunung Cradle atau hangatkan diri Anda di samping tungku perapian di sebuah pondok di Wineglass Bay. 

Kemeriahan festival di musim kemarau

Kemeriahan festival di musim kemarau

Di Teritorial Utara Australia, musim kering mulai bulan Mei hingga Oktober adalah waktu yang sempurna untuk menyelenggarakan perayaan di alam bebas. 

Blue Mountains Yulefest

Blue Mountains Yulefest

Setiap tahun di bulan Juni sampai Agustus, ribuan orang datang ke Blue Mountains untuk merayakan kemeriahan Natal – dengan perapian yang bergolak, santap malam aneka panggangan, bernyanyi bersama dan terkadang menikmati turunnya salju.

Kehangatan api Canberra

Kehangatan api Canberra

Hangatkan hati dan puaskan selera di samping kobaran api Fireside Festival, yang diadakan setiap bulan Agustus di kawasan Canberra.